Jenis E-Learning: Pembelajaran dengan menggunakan teknologi masa kini

Jenis E-Learning: Pembelajaran dengan menggunakan teknologi masa kini
Jenis E-Learning: Pembelajaran dengan menggunakan teknologi masa kini
Jenis E-Learning: Pembelajaran dengan menggunakan teknologi masa kini

Jenis E-Learning: Pembelajaran dengan menggunakan teknologi masa kini, dengan kemajuan teknologi dan platform pengiriman instan seperti Web 2.0, e-learning telah mendapatkan popularitas besar di semua kalangan termasuk pembelajaran perusahaan. Solusi E-Learning memberikan materi kursus yang konsisten, berkualitas tinggi, dan dapat dilacak secara terpusat kepada tenaga kerja yang tersebar secara geografis.

Penggunaan alat pengembangan lanjutan membuat pembuatan e-learning khusus menjadi nyaman dan sederhana. Untuk memenuhi kebutuhan yang meningkat akan solusi e-learning yang berkualitas, perusahaan juga menggunakan layanan e-learning dari pengembang yang memiliki pemahaman tentang industri pembelajaran serta pengetahuan yang diperoleh dari domain mereka. Dengan munculnya teknologi seluler, pembelajaran seluler juga menjadi sangat populer di kalangan pembelajaran.

Jenis E-Learning: Pembelajaran dengan menggunakan teknologi masa kini
Jenis E-Learning: Pembelajaran dengan menggunakan teknologi masa kini

Ada berbagai jenis solusi e-learning yang dapat digunakan untuk melatih peserta didik Anda. Pilih jenis yang paling sesuai dengan kebutuhan pelajar, dengan mengingat teknologi yang tersedia yang akan membantu mereka mengakses e-kursus.

  • e-learning murni: Dalam jenis e-learning ini, materi pembelajaran tersedia untuk pelajar melalui platform yang diaktifkan teknologi seperti melalui CD atau pelatihan berbasis Komputer (CBT) yang dapat dijalankan pada sistem pelajar. E-kursus juga dapat disediakan melalui pelatihan berbasis Web (WBT) yang memanfaatkan internet sebagai platform penyampaian pembelajaran. Kursus berjalan sendiri, dan pelajar tidak memiliki interaksi dengan instruktur atau sesama pelajar. Jenis e-learning ini disebut asynchronous, di mana setiap pelajar mengikuti jalannya sendiri melalui kursus, mengambil lebih banyak waktu untuk mengasimilasi bagian-bagian tertentu dan memahami bagian lain. Ini bekerja sangat baik untuk pelajar dewasa yang lebih termotivasi untuk belajar, untuk mempelajari keterampilan baru, memperbarui resume mereka dan mencapai keunggulan profesional.

 

  • e-Learning Campuran: Meningkatnya popularitas e-learning tidak menghilangkan manfaat dan kekuatan penyampaian kelas. Beberapa pelatihan, seperti soft-skills atau pelatihan penjualan harus memiliki komponen tatap muka agar benar-benar berdampak. Pendekatan blended learning bekerja paling baik di sini, di mana ruang kelas digunakan untuk melakukan latihan dan interaksi yang tidak dapat dilakukan dalam penyampaian e-learning. Pembelajaran berbasis teknologi digunakan untuk mempersiapkan peserta didik sebelum mereka datang ke kelas serta memberikan penguatan setelahnya, untuk meningkatkan dampak pembelajaran. Pendekatan campuran menyediakan interaktivitas yang dekat dari model pembelajaran di kelas serta pembelajaran saat dan ketika pembelajar membutuhkan melalui e-learning.

 

  • Pembelajaran seluler: Ketersediaan dan keterjangkauan perangkat seluler yang mudah telah membuka cakrawala untuk pembelajaran yang diaktifkan seluler atau sederhananya, pembelajaran seluler. Pembelajaran yang disampaikan pada platform mobile tidak bisa sama dengan yang telah dikembangkan untuk penyampaian pada komputer atau laptop pembelajar. Kemampuan perangkat seluler, termasuk ruang disk, konektivitas internet, dan ukuran layar harus dipertimbangkan. Bahkan beberapa tahun yang lalu, saat membuat materi pembelajaran seluler, dua versi terpisah dari kursus yang sama harus dibuat untuk pengiriman seluler dan pengiriman di komputer/laptop. Yang pertama harus versi yang lebih ringan, dengan penyelarasan konten yang berbeda mengingat ruang layar yang terbatas di sebagian besar perangkat seluler. Tetapi dengan munculnya desain respons web, konten dapat disejajarkan secara otomatis sesuai dengan spesifikasi perangkat pengguna. Ini adalah keuntungan besar, karena mengurangi biaya produksi serta waktu yang dibutuhkan untuk mengembangkan kursus elektronik untuk pengiriman seluler.

 

  • Pembelajaran Sosial: Dampak media sosial ada di sekitar kita dan dunia usaha tidak asing lagi dengan jejaring sosial antar karyawan. Kekuatan jaringan sosial dapat dikumpulkan untuk mendorong dan menanamkan budaya belajar juga. Karyawan dapat berkolaborasi dan berjejaring di platform sosial untuk mendiskusikan masalah, pertanyaan, dan pengalaman. Pembelajaran dapat muncul dari kolaborasi antara rekan-rekan serta para ahli yang sering menjadi bagian dari komunitas tersebut. Semakin banyak organisasi yang menyadari kekuatan pembelajaran sosial yang sebenarnya dan mendorong karyawan mereka untuk berinteraksi lebih banyak di dalam diri mereka sendiri dan orang-orang yang berpikiran sama. Platform kolaborasi sosial juga dibangun di dalam LMS sehingga peserta didik tidak perlu berdiskusi di platform publik dan pembelajaran yang muncul dari kolaborasi bersama berada dan tumbuh di dalam LMS.

 

  • Pembelajaran berbasis permainan: Game dianggap menyenangkan oleh semua orang terlepas dari profil pelajar. Tetapi mereka juga bisa menjadi media pembelajaran pengalaman yang kuat. Permainan memberikan kelegaan kepada peserta didik dari media pembelajaran biasa Ć¢EUR” baik itu di kelas atau e-learning. Melalui permainan, konsep dan pengetahuan dapat disampaikan dengan cara yang inovatif. Permainan membangun keterampilan dapat dibuat yang mendorong peserta didik untuk mempraktikkan keterampilan yang ada dan dapatkan yang baru. Permainan berbasis logika dan pengetahuan seperti labirin, teka-teki atau kuis mendorong peserta didik untuk berpikir secara kognitif. Permainan berbasis tujuan menanamkan rasa persaingan antar peserta didik yang bagus untuk belajar, dan peserta didik menjadi motivasi diri untuk memenangkan tugas atau mencapai tujuan Ada banyak jenis permainan yang dapat dibuat sesuai dengan kebutuhan peserta didik.

 

  • Ruang kelas virtual: Dengan pemanfaatan teknologi VSAT, suasana kelas dapat tercipta pada lingkungan virtual. Melalui ruang kelas virtual, seorang instruktur dapat menyampaikan pelajaran seperti yang dia lakukan di ruang fisik tetapi dengan jangkauan yang lebih luas dan banyak fitur tambahan. Dalam ruang kelas virtual, banyak fitur yang mirip dengan ruang kelas sebenarnya. Seperti papan tulis dapat digunakan sebagai papan interaksi yang sebenarnya di dalam kelas. Selain itu, ada ketentuan berbagi file atau dokumen yang dapat dirujuk oleh siswa selama atau setelah sesi. Obrolan dua arah dapat mencakup percakapan antara instruktur dan siswa serta di antara kelompok siswa tersebar di berbagai lokasi.

Setiap model e-learning memiliki kelebihan dan kelebihan yang berbeda-beda. Adalah bijaksana untuk memilih salah satu yang dapat digunakan dalam anggaran yang tersedia dan paling sesuai dengan kebutuhan pelajar.

Source by Gireesh K. Sharma